Recent Posts

Friday, 31 January 2014

TALIBUN SEPULUH LARIK SEUNTAI : LENGGANG KANGKUNG


Lenggang ala lenggang kangkung,
kangkung tepi perigi,
lenggang ala lenggang lambung,
lambung setinggi gunung,
rebung tiadalah rebung.
Rambang ala rambang dukung,
dukung perli-memerli,
sembang ala sembang pekung,
pekung selagi maung,
untung siapalah untung.

Sazalee Sulaiman...Nilai, N.S
31/01/14.

CINTA


Cinta adalah keindahan
cinta juga menyinari
saat kegelapan menghimpit
cinta akan sentiasa membara
bila dibakar api rindu
cinta itu suci
anugerah terindah dari
Ilahi.

nukilanhati
~sue~
31/01/14


TETAMU


Aku melihat rumah
rumah memandang aku
aku melihat tanah
tanah merenung aku
bila masanya
aku akan menjadi tetamu
aku pun tak tahu
apa yang pasti 
tanah itu 
akan menjadi taman sementaraku.

Di taman itu
aku akan menjadi tetamu
untuk menanti tetamu
yang akan palu-memalu
jasadku yang kaku, berdosa selalu
atau akan menemani aku
di taman syurga sementara
menanti balasan Allah yang Besar  
Tuhan yang Esa
Yang Satu.

Selagi tanah 
menerima jasadku
selagi Allah 
tidak melaknati jasadku
aku akan menunggu
menjadi tetamu
tanah itu.

Sazalee Sulaiman...Nilai, N.S
31/01/14.

ASYIKNYA RINDU BERBUNGA


TETAMU YANG DIUNDANG


Kita ini tetamu yang diundang
bukan datang sekadar berlenggang
dunia ini medan tuduhan angkara fitnah
mencela syariat dalam keakuan
lalu tertulislah kesesatan.
dan tali itu panduan kita
temalinya bukan warisan
ia peringatan
kita penyambungnya
itu amanah
kita cari
kita gali
bukan memerhati.

Bumi menanti
panji kalimah itu menunggu janji
dan sebarkanlah ajaran khatamul-anbiya’
berdirilah dan kandarkan amanah ini di atas bahumu
hidup ini bukan nyanyian ombak
berbunyi bila menghempas batu
jadilah tsunami yang merubah dunia
dengan amalnya.

Pintu azali itu telah lama terbuka
menghampar rahmat-Nya
ada khabar dari Tuhan
angin membawanya terbang
lalu dihembusnya ke seluruh penjuru langit
menyapa hati
bukan telinga
juga bukan dari orang terbuang
tetapi diundang
dalam nama Muhammad
yang terpatri.

Qalam Bertinta
Klang
31012014
1147am

Sabda Nabi Muhammad SAW. Dari hadis Abu Hurairah yang bermaksud:

Tidak ada kelebihan Abu Bakar dengan kamu dengan sebab banyak puasanya dan banyak sembahyangnya tetapi yang melebihkan Abu Bakar ialah dengan SIRR yang tersemat di dalam dadanya.

Berkata Ibni Abbas ra:

“Kiranya aku terangkan tafsirannya (rahsia yang tersebut di dalam hadis itu) nescaya kamu rejam aku ini dengan batu.”

Dalam riwayat yang lain pula beliau mengatakan:

“Nescaya kamu katakan aku ini kafir.”

Barang Naik


     k 
     i 
     a 
     n 

     g 
     n 
     a   
     y   k
          i
     a   a
     t    n
     i   
k   k   g
i        n
a   h   a
n   a   y
     r   
g   a   a
n   d    l
a        u
r    a   p
a   l    
b   u   n
     p   a
a        t
g   h    a
r    a   w
a    l    a
h    n   r
      a   
i     g   s
n    n   o
i     a   k
s    j    
           i
a   a    t
n   m   n
a   u    a
s   c    n

Sazalee Sulaiman...Nilai, NS
31/01/14.

TANGGA KEHIDUPAN


 n                                             m
 a  ada tanga-tangga unik     e
 p                                              n
 u  untuk kita realisasikan    c
 d                                              a
 i   impian sebuah mimpi     p
 h                                              a
 e   emosi dari keinginan       i
 k                                                
                                                  i
 m     berbuahkan hasrat     m
 a                                              p
 l            lama dipendam        i
 a                                              a
 d     dalam dada pejuang     n        
                                                 n
 i idealisitik yang berhasrat  y
 d                                              a

Sazalee Sulaiman...Nilai, N.S
31/01/14.

di dalam kehidupan
ada tangga-tangga unik
untuk kita realisasikan
impian sebuah mimpi
emosi dari keinginan
berbuahkan hasrat
lama terpendam
dalam dada pejuang
idealistik yang berhasrat
mencapai impiannya.

Thursday, 30 January 2014

SELOKA: KAIN GENDONG IBUKU


Digendong-gendong ibu menggendong
ke awan-gemawan berkain kerudung
aku digendong kain gendongan.

Dilambung-lambung sarat mengusung
dalam gendongan ibu menggendong
aku digendong kain gendongan.

Ibu mengusung perut membusung
adik dikandung ibu mengandung
aku digendong kain gendongan.

Aku beruntung ibu menggendong
di kain gendongan aku tergantung
ibu menggendong aku menyanjung.

Sazalee Sulaiman...Nilai, N.S
30/01/14.

ARAH YANG HILANG


RINDU 51


Temani aku
hari-hariku
kirimkan aku
senyum manismu
titipkan aku bicara mesramu
jangan biarkan aku
sendiri sepi tanpamu
biarkan rindu menyatukan
engkau dan aku.

nukilanhati
~sue~
30/01/14


Ingat Asalmu


Dia
dari perdu ke perdu
dikerumun agas
bersedekah darah
demi sesuap nasi

Dia
tidak pernah lelah
menjajat pohon ke pohon
berpencak dengan pacat
demi kertas ringgit

Dia orang tuamu.

CNM, 30/1/14


Puncak Broga


Sekian lama kuidam
menakluki bumbungmu
dari khabaran media
dari cerita khalayak
indah panaroma
mentari muncul
menyuluh serata alam
menggamit aku menapak
memijak puncakmu

Syukur dengan izin-Nya
aku tiba menyaksi agungnya ciptaan.

CNM, 30/1/14


KEBEJATAN


Melewati aspal kehidupan
kian menipis kemanusiaan
ihsan nan ternoda akan serakah nafsu...
yang dirajakan,

kebejatan nan ketara
memusnah seberkas keikhlasan
melainkan, keakuan yang diagungkan
batas sempadan peradaban dimusnahkan
nafsu tanpa sempadan melonjak kegirangan
membusung menanti pecah berhamburan
ketawa sang durjana atas kemenangan.

Dan, kebejatan itu semakin terserlah...
tanpa kekesalan.

::AE/300114::
TintaMataPena
...yangmerahitusaga.

PANTUN SITI MUSLIHAT


Mengambil nangka diingin nyonya,
kuasa perayu memantau usia;
Sambil seloka ingin bertanya,
bahasa Melayu atau Malaysia?

Sazalee Sulaiman...Nilai, N.S
30/01/14.

PANTUN


Si ketam merah di jirat singa,
hidup di darat mahupun laut;
Dihentam marah birat telinga,
kudup ibarat menghimpun maut.

Sazalee Sulaiman...Nilai, N.S
30/01/14.



BAHASA NUSANTARA


Di setiap benua
di setiap pelusuk dunia
orang melayu tetap ada
bahasa melayu tetap diutama
walau berlainan negara
bahasanya tetap sama
bahasa melayu senusantara
tiada komprominya.

Di situlah tegaknya rumpun bangsa
bahasa nusantara.

Sazalee Sulaiman...Nilai, N.S
30/01/14.

PERCUBAAN KARYA TRI-V

HUJAN


d     d    u    a     t

i      i     b    n     u
            u     a    r
m    s    n    k     u
a     a    n          n
n     a    y    d     l
a     t     a    i     a
                        h
h     m   g    r
u     a    e    u    w
j      n    r    m   a
a     u    s    a    h
n     s    a    h    a
       i     n         i
       a    g    t  
                  e    d
       k          r    i
       e         b    k
       k         a    a
       e         r    u
       r          i  
       i          n    h
       n         g    u
       g               j
       a         g    a
       n         e    n
                  r    
                  i    
                  n    
                  g
       


Sazalee Sulaiman...Nilai, N.S

30/01/14.

TISNA BARBATULLY


PELACUR TUA LORONG HAJI TAIB


Helang dan camar bertingkah laku
merebut bangkai terkulai kaku
walaupun bangkai tinggalnya siku
tetap direbut bercengkaman kuku

itu kukais perihalnya kamu
menjolok semu di mata tetamu
walaupun kedut kian bertamu
tetap direbut giur tubuhmu

terkulai di ranjang puasnya nafsu
berganti orang datang berpusu
pelacur tua telahpun lesu
jantan durjana menghulur tisu.

Kerana nafsu bergelumang najis berbau.

Sazalee Sulaiman...Nilai, N.S
30/01/14.


Wednesday, 29 January 2014

INDAH TERSIMPAN


MENGUNDUR WAKTU?


Waktu tidak dapat diundur
dalam tidur
di dalam dengkur
engkau berkumur
engkau kufur.

Nun di dalam lenamu
waktu tetap akan bertamu
mengucupmu
di ubunnya waktu
rindu.

Bangunlah
majukan langkahmu
kerana waktu 
tidak akan membatu 
di... , 

kangkangmu.

Sazalee Sulaiman...Nilai, N.S
29/01/14.


TALIBUN BERLAGU PILU


Terbang berkawan di langit biru,
terjun ke laut menjunam laju,
mengaut ikan tajamnya kuku,
menangis ikan tidak berlagu.
Aku di sini hati celaru,
berlengeng malam tidak berbaju,
kutopangkan tangan bagai terpaku,
kemas melekat di bawah dagu.

Sazalee Sulaiman...Nilai, N.S
29/01/14.


KASMARAN


USAH DICARI


HATI 5


Mawar
harummu menikam sukma
indah mempersona
Mawar kudamba
takkan hilang serinya
namun
mekar penuh ranjau
indahnya tak terkata
jadi idaman
uda dan dara.

Antara bicara dan senyum
ada getar
ada rasa
hadirnya tak terduga
tulus dari hati.

ZIE
27/01/2014


HATI 6


Jauh di sudut hati
ada sesuatu kusembunyi
ingin kuluah
lidah kelu tak terkata.

Jiwa rasa gelora
hati masih gelisah
jiwa rasa resah
namun senyum di wajah
terukir indah
bak Mawar nan mekar.

ZIE
27/01/2014


HATI 7


Seketika
dalam gelisah
sepurnama
dalam penantian
hati di dalam resah
kerinduan nyata
mengusap jiwa
mengheret perasaan.

ZIE
27/01/2014


TARIKH TERINDAH re-post


8 Dec 1985
Kenangan indah
pertama kali kita bersapa
bertukar senyum
dan bertemu pandang.

22 Feb 1989
Detik terindah
Saat permata kasih
tersarung di jari
tanda janji termetri
dengan restu ayah dan ibu.

27 Jan 1990
Tarikh keramat yang dinanti
dengan sekali lafaz dan janji
aku menjadi milikmu abadi
melewati hari-hari bahagia di sisimu
terima kasih ya Allah atas anugerahMu.

20 Dec 1990
Buah cinta kita yang pertama hadir
seorang puteri
hilang terasa segala kesakitan
demi terpandang sinar mata si kecil kita
juga kebahagiaan di wajahmu.

7 Jan 1992
Kebahagiaan kian berbunga
dengan hadirnya
seorang putera.

20 July 1993
Allah menganugerahkan
kita seorang lagi putera
senyum tidak pernah hilang
dari wajahmu hingga kini.

27 Jan 2014
24 tahun sudah
aku melayari bahtera
ini bersamu bersama putera puteri kita
susah dan senang

kita sama-sama reda menerimanya
demi rasa kasih dan cinta
yang tidak pernah padam
walau kadangkala diduga
Ya Allah…kuatkan jodoh kami
restui kasih sayang ini
tempatkan kami bersama di dalam syurgaMu.

Cahaya Laila
29 Okt 2013
Klang.

YANG MERASA


Ketika ini
ada keresahan menghuni
yang tak terluah dengan kata-kata
namun ianya menyeksa jiwa
kesakitan yang tak terlihat
luka yang tak berdarah
namun mencengkam
relung hati.

nukilanhati
~sue~
27/01/14


TALIBUN LAPAN LARIK SEUNTAI: KE TANAH RATA MENCARI CINA BUTA


Merewang daki jangan terbabas,
ke tanah rata menyabung nyawa,
lereng berbukit rela diredah,
berona celak lena di mata.
Melenggang kaki tangan melibas,
ramah kekata mengusung halwa,
sering mengungkit kala beredah,
kerana talak bercina buta.

Sazalee Sulaiman...Nilai, N.S
28/01/14.

CINTA ITU KELUPAAN


Malam pun tersenyum
sebutir bintang jatuh ke ribaan bulan
lalu menyapa rindu
sedang embun masih cantik berlari
bagai gadis sunti
yang telah bermusim lama menanti
lalu datang bermukim
tanpa sangsi.

Tifa itu datang bersama burung-burung putih
dalam mimpi wangi
seakannya mendera pesona
pun kandil itu masih ada diannya
biarpun senja telah lewat
cahayanya melepas ke awan
menyapa bintang
yang masih lena beradu
berlangsir mendakap bulan
sedang kecintaan adalah kelupaan.

Di lidah pagi
bangun bersama mentari esok
kicau itu mencatat gemersik
seperti tifa
masih berdendang
pada setompok cahaya
yang mengetuk mimpi.

Qalam Bertinta
Klang
26012014
1047am

SYAIR SAYANG ANAKKU SAYANG (KLASIK)


Dengarlah anakku ayahanda bersyair
di malam sunyi air mata mengalir
kerana terluka di dada fakir
mengharap mengerti di jiwamu kuzahir

gelora di dada dihambat luka
kerana dirimu menuang cuka
jahitan lama terkuak kaubuka
tidurku tak lena berbantal duka

apa yang kulaku demi masa depanmu
tanganku melibas supaya kauberilmu
bukanlah nafsu beraja di kalbu
berbirat hatiku tangisan tak berlagu

kerana bagiku ilmu susah dicari
tidak dapat dikongsi untuk kauwarisi
jadikanlah diriku contoh yang beresmi
kais di waktu petang makanmu esok hari

mengertilah sayang syair yang kudendang
sakitnya tubuhmu berbirat berbelang
tidaklah sesakit cuka yang kautuang
di luka hatiku menjemput radang

jadilah seorang insan yang berguna
ponteng sekolah merokok tiada nikmatnya
memanglah seronok pelangimu berwarna
namun keseronokan datangnya dengan harga

syair yang kuzahir berhenti di sini
agar kaumengerti kiasan diberi
badanmu berbirat sakitnya kautangisi
tidaklah sebirat hatiku kaulukai.

Sazalee Sulaiman...Nilai, N.S
28/01/14.

RINDU 49


Kuterpana
oleh panahan cintamu
tepat ke dasar hati
hingga tak mampu untukku
lari dan menghindari,
cintamu...
merantaiku, rindumu
mengikatku, sehingga aku
tak mampu jauh darimu.

nukilanhati
~sue~
28/01/14


KALBU NARWASTU


Kucuplah tanganku
akan aku kucup dahimu
di malam tangisan
gelora impian
mimpi kian panasaran.

Relung kalbu engkau dan aku
bernarwastu.

Sazalee Sulaiman...Nilai, N.S
28/01/14.



KESAKITAN ITU


Masih sendiri
menanti dalam samar
rindu saat bersamamu
rindu pada belaianmu
apakah masih bisa berulang,
hanya...
air mata menjadi peneman
kala keresahan melanda
bagai gelora menghempas
tersadai aku kesakitan
pada siapa harusku mengadu.

nukilanhati
~sue~
28/01/14


HILANG DARATAN


Seandainya aku mula menyombong
ego melambung, tolong peringatkan aku
tolong tegurlah aku
kerana aku hanyalah seorang manusia
mudah terleka, mudah juga teralpa
mudah riak dan angkuh
di limpahan cahaya selingkuh
kilauan rengkuh.

Seandainya aku... .

Sazalee Sulaiman...Nilai, N.S
29/01/14.

RINDU 50


Sekian lama
kupendam rindu ini
semakin ia menyeksa diri
seraut wajahmu mengisi ruang hati
kasih sayangmu masih hangat kurasa
senyummu tak pernah aku lupa...
namun kini engkau telah tiada
pergimu bertemu sang Pencipta
hanya doa mampu kukirim
agar dirimu tenang di sana.
Ayah, aku merinduimu.

nukilanhati
~sue~
29/01/14


#‎haiga26‬


Sunday, 26 January 2014

WARISAN


Aku termenung seorang
di atas bangku usang
merenung jauh di hujung padang
di situ anakku sedang berjuang
bersama teman berperang
bola sepak dijulang.

Terimbau aku kenangan
sewaktu di zaman persekolahan
ayahku meninggalkan pesanan
berusaha dalam setiap perjuangan
hatta di dalam sukan engkau perjuangkan
perlu ada kesungguhan.

Setiap yang engkau lakukan
mesti ada matlamat kehidupan
falsafah itu harus engkau perjuangkan
sekali melangkah berundur jangan
tewas di pertengahan jalan cuba elakkan
harus engkau teguhkan pendirian.

Kini aku pula bersemangat
setelah melihat anakku ligat
mengejar bola bercurahan keringat
semangat jitu dapat kulihat
termampat
di setiap larian berkudrat.

Akan aku wariskan pesanan.

Sazalee Sulaiman...Nilai, N.S
26/01/14.

PACAT DAN LINTAH


Nak! 
Pacat itu kecil
namun tidak kerdil
nafsunya degil
darah dijegil
tembolok berhasil.

Nak!
Lintah itu besar
mengenalinya tidak sukar
nafsunya liar
darah dia lapar
tembolok mungkar.

Itu ceritamu ayah
ketika di sawah
masa engkau lepaskan lelah
berkeluh-kesah
resah
anakmu mula ke lembah.

Kini aku faham ayah.

Sazalee Sulaiman...Nilai, N.S
26/01/14.


HATI 4


Tika hati mula berbicara
ada rasa yang tercipta
ada getar
ada debar.

Hati kian rasai
rasa rindu yang menghuni
semaian rindu ditaburi
putik kasih mewarnai
kanmekarlah
kuntum cinta
dua hati.

ZIE
26/01/2014


UBAN DI BELIKAT AYAH


Ayah
dadamu beruban
seputih uban di rambutmu
yang dahulunya hitam
likat 
menandakan kuat
di kudrat.

Ayah
lelahnya kamu
selelah uban yang melekat
di ubun belikat
memutih
walaupun nampak kuat
hakikat kudrat.

Ayah
berehatlah dahulu
usah digagahkan kudrat tuamu
kini tiba giliran aku
mencabut uban di dadamu
yang telah berselirat
di kudrat.

Berehatlah ayah!

Sazalee Sulaiman...Nilai, N.S
26/01/14.


KOLEKSI TISNA BARBATULLY


DARI SUNGKAI KEMBALI KE NILAI


Kerja sekolah tak siap
empat murid telah tertangkap
yang dihukum hanya dua
dilepaskan lagi dua
atas alasan kesihatan muridnya
dikatakan hukuman itu sebagai contoh?

Sama juga apa yang aku lihat
kuperhatikan dengan mata terkulat
anakku ditegur kerana membaca komik
sedangkan di hadapan mejanya 
ada murid terang-terangan membaca komik
terlepas dari pandangan dan tegurannya.

Adilkah?
Di hari pemberian bantuan awal persekolahan.

Sazalee Sulaiman...Nilai, N.S
26/01/14.

DARI NILAI KE SUNGKAI


Menghukum biar mendidik 
bukan menunggu peluang-mencari ruang 
untuk menghukum buat kali kedua 
kerana itu telah jatuh hukumnya dendam,
dera; penderaan mental
dan juga fizikal.

Kangkung dipetik dan harus dimasak 
sebelum diberi makan kepada anak murid 
bukan rumput yang dipetik segenggam 
disua pula ke mulut si murid
untuk dilahap 
seperti sang lembu.

Setelah loceng dikalungkan 
di lehernya murid.

Sazalee Sulaiman...Nilai, N.S
26/01/14.

Saturday, 25 January 2014

KERANA TERLUKA


TAKKAN PERNAH ADA


MARAH BUKAN BENCI


RINDU 47


SAYUR KANGKUNG BUKAN RUMPUT


Saya suka main bola
hari-hari saya main bola
main bola di padang sekolah
di padang sekolah... ,
rumputnya memang panjang.

Lembu suka makan rumput
kerana manusia tidak makan rumput
manusia hanya makan sayur
sayurnya... , 
sayur kangkung.

Cikgu makan rumput atau makan sayur?

Sazalee Sulaiman...Nilai, N.S
25/01/14.

Tajuk Cerpen: TAK PERLU BERMUKA-MUKA


Tak perlu bermuka-muka mengharap simpati dengan menjaja cerita pada orang yang tak tahu apa masalahnya. Tanya dulu pada diri kamu kenapa ini semua terjadi kerana pernah dahulu aku nyatakan dengan jelas bahawa aku ini suami orang tetapi engkau tetap merayu mahukan diriku dan sanggup buat apa sahaja untuk memiliki aku. Dan pernah juga aku beritahu aku tak mahu dirimu terkecewa kerana aku lebih suka menjadi diri aku sendiri bukannya apa yang kamu mahu aku menjadi.

Kerana panas baran dan kuatnya cemburu kamu dan suka bertindak terburu-buru itu sebabnya aku membuang kamu dari senarai kawanku. Itu dah kira bagus dari aku 'blok' diri kamu.

Dan kini aku mahu bertanya kepada dirimu, itukah yang kamu mahu dariku? Ok...haihai babye.


*****


Mentari bersinar di sudut pagi. Aku di bangku termenung bersendiri. Hanya sesekali unggas menyanyi dan sang mergastua leka menari, perutnya diisi. Di waktu pagi yang sunyi dan sepi. 

Kisah semalam tidak aku lupai. Dijaja hebat bagai tidak bersendi. Mereka yang tidak mengerti mencurahkan lagi minyak di api, maraknya sungguh menggunung tinggi; maraknya tidak terkawal lagi. Menjadi tompok merah di langitnya hati.

Sang pemuka berjaja tentang hati yang kononnya sepi. Sang pendengar membeli kata-kata yang dirinya sendiri tidak mengerti, tidak fahami. Namun kerana nafsu yang beraja di hati dan fitrah insani, ditambahnya cuka pada luka di langit hati. Dan tragedi mula memaku ngeri di hati pelakon berpakaian realiti. Tiada pelakon ganti yang membawa aksi lagak ngeri. Semuanya dilakonkan sendiri. Pengarahnya juga membawa watak sendiri.

Ini kisah cinta separuh hati di perjalanan singkat tiada persinggahan henti. Yang menggoda menjadi pemuka. Yang digoda menjadi mangsa aniaya. Cerita cinta dijaja kononnya si dianiaya adalah penganiaya yang sengaja memutuskan cinta tanpa sebab musababnya, kejam tingkah-caranya. Mari kita selusuri jalan ceritanya ini yang pastinya akan terkesan di hati.

Kisah bermula di halaman muka-buku. Tiada yang benar walau tidak semuanya palsu tetapi segelintirnya, memang boleh dikatakan palsu. Tiada yang benar melainkan palsu sepalsu-palsunya belaka. Kenapa begitu? Mungkin silapnya aku. Terlebih memberi perhatian tidak pula jemu datang bertamu di hatiku dalam meladeni tetamu yang sering bertamu di dalam karya-karyaku.

Dikatakan cinta di hati mula menderu kerana namaku membawa kembali kenangan kepada arwah kekasihnya yang telah lama pergi meninggalkannya di pusara waktu. Pergi selamanya bertemu Allah, Tuhan yang Satu. Kekasih hatinya yang sejati satu waktu dahulu. Pergi membawa hatinya berkubur di lahat berbatu.

Al-kisahnya dikatakan tulisanku seiras sungguh dengan cara arwah berkata-kata dan perhatian yang aku beri memang sama seperti arwah kekasihnya. Kerana sikap dan naluri seorang abang yang ada padaku membuat aku sering dan sentiasa memberi perhatian kepada adik-adikku di muka-buku ini. Itu yang membuat dia jatuh cinta kepada...aku. Sehingga sanggup dia merayu walau dia tahu yang aku sudah pun berpunya; beristeri, beranak dan bercucu. Walaupun dia yang akan terkecewa akhirnya. Dia tidak kisah kerana telah lali sering dikecewakan. Apalah sahaja seandainya terkecewa sekali lagi. Dia telah betah, itu katanya.

Memang telah menjadi adat di dalam rumahtangga pasti ada halangan dari isteri yang hak. Tidak mungkin akan menggizinkan suaminya berumahtangga satu lagi. Isteri mana yang sanggup membenarkan suaminya berpoligami seterusnya berkongsi kasih dengan perempuan lainnya. Isteri yang mana sanggup mengharungi suka-duka yang tidak tentu lagi diketahuinya di masa akan datang. Hendak pula memang telah terbukti walau tidak semua, poligami itu memang menyakitkan dari bahagia. Yang telah di pamerkan oleh pasangan-pasangan yang gagal mengharungi kehidupan berpoligami. Fobia di hati.

Dia tidak kira dan dia tidak kisah apa yang akan dan bakal terjadi. Baginya walau hanya sementara, walau hanya seketika itu sudah berbaloi untuknya. Janji dirinya dapat merasai nikmat bercinta yang dia rasa hanya aku yang mampu memberikan kepadanya. Kerana perwatakan dan tingkah-laku melalui penulisan membuat dia mampu mencongak diriku. Itu kata-katanya yang ada padaku yang tiada pada lain-lain jejaka di muka-buku. Perasan gak aku jadinya ketika itu.

Kerana kasihan dan kerana ingin menjaga hati aku tidak berkata apa-apa. Sudi tidak, tak sudi pun tidak. Kerana sudah menjadi adatnya lelaki; aku akui, bantal yang datang bergolek mana mampu aku menolaknya untuk dipeluk. Orang mengantuk disorongkan bantal. Kucing yang lapar, mana mampu menolak ikan yang dihidangkan.

"Tolonglah! Abang takut awak terluka je nanti...menaruh harapan yang tinggi pada suami orang, tak baik begitu"

"Abang jangan fikir sangat. Selagi saya sayang abang, saya tak kan terluka. Tapi...kalau dah terjatuh cinta, abang tak kan tahu. Itu janji saya pada abang"

"Mmm...abang nak awak beri peluang pada diri awak dan lelaki yang akan masuk meminang awak tu, ke jinjang pelamin. Itu je!...abang nak awak bahagia bukan menunggu abang bagai menunggu buah yang tak akan gugur"

"Ya abang! Kalau itu jodoh saya. Saya janji akan menerima dia sepenuh hati saya tapi tak salahkan kalau saya menaruh harapan pada abang?"

"Aduhai tolonglah! Tolonglah beri peluang pada diri awak. Bukalah pintu hati awak. Jangan ditutupkannya. Lelaki bukannya abang seorang, ramai lagi lelaki dalam dunia ini. Terutamanya lelaki yang akan masuk meminang awak tu"

Itulah permulaan bualan antara aku dengannya yang tetap berkeras mahukan diri aku. Aku tak tahu, aku tak nampak di mana keistimewaan aku yang digila-gilakannya. Aku tak nampak pun ciri-ciri lelaki idaman Malaya di dalam diri aku. Dan bila aku bertanya kenapa dia boleh jatuh hati kepadaku dan sampai terjatuh cinta, dia bercerita panjang lebar tentang kisah hidupnya kepada aku.

"Saya mula bercinta pada umor 20 tahun, masa tu saya study kat upm, nama dia sama dengan nama abg sebab tu sy tekejut bila saya baca 'profil' muka-buku abang"

"Kami becinta tak lama, bila balik cuti semesta, dia kemalangan dan meninggal dunia. Saya pengsan bila tahu hal ni, itu pun dah lambat. Jadi langsung tak dapat tengok dia dikebumikan"

"Sebab takut peristiwa tu berulang saya tak penah terima mana-mana lelaki sampai umor saya 28 tahun. Masa umur saya 27 tahun dahulu saya pernah ditunangkan atas kehendak keluarga tapi saya putuskan pertunangan itu sebab saya tak boleh terima lelaki lagi masa tu. Umur 28 tahun, saya berkenalan dengan seorang lelaki. Dia baik sangat dan kami hampir bernikah tetapi terputus juga bila tiba-tiba ada perempuan bertemu saya dan beritahu yang lelaki itu adalah suaminya. Sebab itu saya fobia dengan lelaki. Saya mula takut dengan lelaki, takut terluka lagi"

"Tetapi yang jadi hairannya ramai pula lelaki yang ingin mendekati saya. Selepas itu dalam keadaan masih 'FOBIA' lagi, saya berkawan dengan lelaki yang muda 2 tahun dari saya. Tapi sekejap sahaja bila kekasih dia datang dan merayu agar saya tidak menerima lelaki itu dalam hidup saya. Akhirnya saya beralah dan saya tinggalkan lelaki tersebut dan sekarang mereka sudah berumahtangga dan sudah ada anak pun mereka sekarang ini. Tinggallah saya seorang anak dara tua"

"Awal tahun hari tu ada seorang lelaki ni datang rumah jumpa keluarga saya untuk merisik. Adik beradik dan keluarga bersetuju kerana tidak mahu saya menjadi ANDARTU selama-lamanya. Sekarang saya dah tak kisah dengan gelaran itu. Umur pun dah mencecah 32 tahun, jadinya saya dah tak kisah berumahtangga ataupun tidak. Tentang perasaan ini saya dah kunci. Kalau ada jodoh adalah jodoh kami. Tetapi!...setelah berjumpa abang saya rasa berlainan sekali. Abang tidak serupa dengan mana-mana lelaki yang saja jumpa. Abang lebih mengingatkan saya kepada arwah dan kerana itu saya 'MENYUKAI' abang. 'Bengongkan' saya ni abang?"

"Kalau abang boleh katakan di sini, abang akan katakan awak tak bengong...tetapi abang akan katakan yang awak adalah seorang manusia(wanita) pasti mahukan yang terbaik dalam hidupnya. Itu normal. Awak ketakutan akan kisah silam yang banyak mematangkan diri awak dan membuat lebih berhati-hati dalam menerima perhubungan dengan mana-mana lelaki. Lagipun awak masih muda, baru 32."

"Seelok-eloknya beginilah, berikanlah diri awak tu peluang untuk mengecap bahagia. Sekurang-kurangnya itu hak awak untuk memiliki. Kebahagiaan harus dicari untuk diri kita sendiri tetapi...seandainya apa yang kita harapkan itu tidak menjadi terimalah ia dengan hati yang terbuka. Kerana kita hanya manusia. Hanya mampu merancang dan berusaha. Selebihnya kita serahkan kepada Allah yang Esa kerana Dia adalah yang sebaik-baiknya perancang. Bukan kita, manusia. Pasti di sebalik apa yang dirancangkan-Nya ada hikmah yang tersembunyi untuk kita manusia mencari dan terus mencari tanpa ada sifat berputus asa dan berprasangka buruk kepada Allah SWT. Itulah rukun iman yakni percaya kepada Qodak dan Qadar"

Dan setelah itu aku tidak tahu bagaimana aku boleh menerima dirimu tanpa menerima sepenuhnya. Aku lebih suka mendengar dan memberikan pandanganku dan nasihat agar engkau dapat mengecapi bahagia. Namun engkau masih mengharapkan aku. Masih ingin memiliki aku seolah-olahnya aku ini malaikat yang tercipta hanya untukmu. Cemburu jangan cerita aku sudah mula rimas dengan caramu.

Aku biarkan sahaja engkau bermain perasaanmu terhadap aku. Mungkin di situ kesilapan aku. Sehingga engkau naik kepala dan sudah pandai cemburu buta. Sehingga mana-mana komen dari wanita engkau curiga dan bertanya pelbagai soalan yang mula merimaskan aku. Engkau kata aku menduakan kamu dan memainkan perasaanmu. Yang aku hairan bila masanya aku terima engkau di dalam hidup aku. Dan bila aku katakan sebegitu engkau terus menghilangkan diri beberapa hari. Akaun tidak aktif setelah engkau ucapkan 'SELAMAT TINGGAL'. Jadinya salahkah aku untuk membuang engkau dari senarai teman muka-bukuku. Engkau yang ucapkan kalimah tersebut dan terus ghaib. Perlukah aku menyimpan lagi engkau sebagai temanku.

Dan kini engkau mencanang kepada semua orang tentang dirimu yang dilukai. Kononnya aku memutuskan perhubungan denganmu pada bulan Disember tempoh hari adalah tindakan kejam yakni sebulan sebelum hari ulang tahun kelahiran aku.

Ah! Persetankan semua itu. Kini aku harap engkau lebih matang di dalam usiamu. Carilah lelaki lain yang lebih sesuai untukmu bukannya aku yang boleh engkau tumpang berteduh di dalam payung kasih sayang dan seterusnya berumahtangga. Semoga engkau tidak dipayungi sifat panas baran dan cemburu yang keterlaluan yang akan hanya memudaratkan perhubunganmu nanti. Dan aku ucapkan juga kepadamu selamat tinggal dari senarai teman muka-buku untuk selama-lamanya kerana selepas ini aku tidak akan dapat engkau lihat lagi. Selamat berbahagia dan usah bermuka-muka lagi menjaja cerita tentang engkau dan aku dan ingatlah engkau yang mempermainkan perasaanmu sendiri bukannya aku. Kerana dari awal perkenalan lagi aku telah menyatakan dan engkau telah bersetuju. Aku bukan milik kamu, aku milik isteri dan anak cucuku. Selamat tinggal aku ucapkan.

Sekian.

Sazalee Sulaiman...Nilai, N.S
23/01/2014.