Recent Posts

Sunday, 30 September 2012

Hipokrit! ... Kalau Boleh Aku Bilang.


Pernah dahulu aku bilang
aku ini suami orang
yang tak layak untuk engkau sayangkan


tapi kaubilang:

"sayang tak kisah abang
janji abang kepunyaan sayang,
sayang sanggup berkongsi kasih dan sayang"

Pernah juga aku bilang
jatuh cintalah kepada karya-karyaku
jangan jatuh cinta kepada aku

tapi kaubilang:

"sayang dah cuba abang
tapi sayang tetap mahukan abang
sayang amat menyintai abang"

Nah!! ... kenapa kini engkau pula yang bilang
engkau juga seorang perempuan
dan engkau tahu bagaimana rasanya hati dan perasaan
seorang insan yang bernama perempuan
bila sang suami memadu kasih dan sayang
dan berlaku curang di belakang
bersama perempuan lain
dan menyemai bibit-bibit percintaan ... ,

hipokrit benar apa yang engkau bilang.

Pergilah engkau mulai dari sekarang
janganlah engkau berpaling ke belakang
kerana aku pula yang mahu bilang
kepadamu yang membuat aku bengang

bilangku:

"Hai hai - babye"

Titik! ... itu sahaja yang aku mahu bilang.

ss/spl/pm ... 30/9/2012.

Bila Aku Berkata Tidak


tidak akan ada apa lagi yang mahu aku bilangkan
titik! ... tahu tak apa maknanya titik?
Titik itu bermakna noktah

tamat - itulah penyudahnya
dari sketsa sebuah bicara
yang tak akan mungkin aku tarik titiknya
biarkan sahaja di titik tamatnya.

Aku cukup pantang sebenar-benarnya
di tengah sesuatu perjalanan yang indah
dan sedang menikmati kecantikan panorama
yang bukan bercengkerama
di bawah lampu minyak tanah
ada pula yang menyergah

"Bang berhenti sekejap ya bang kat mana-mana perhentian
perut tengah memulaslah pulak"

Pantang sungguh aku
kalau ada yang mengganggu permanduanku begitu
pada hal telah pun aku bertanya
sebelum perjalanan aku mula

Bilangku:

"Ada sesiapa yang nak ke tandas! ... silakan ya!
Jangan sampai di tengah jalan
barulah mula hendak mengada-ngada"

Aku dah bilang ...kan!!!
Sekarang engkau ke tandas
aku tinggalkan engkau di perhentian.

Babye ... bila aku berkata tidak.

ss/spl/pm ... 30/9/2012.

Kupulangkan Parangmu


AIRMATA SEBUAH KEHILANGAN


Belalang Oh Belalang


KESEMPATAN YANG TERSINGKAT


DAUN-DAUN CINTA


Purnama


Belalang Perindu


JAMBATAN CINTA KITA


KUNYANYIKAN RINDU


HANYA CINTA MENCINTAI CINTA


Kenangan


Cintakan Allah


Berlapanglah dada 
seandainya 
kita terkecewa

kerana
cinta.

Kerana
di dalam dada
masih lagi
ada
cinta.

Cinta Allah SWT.

ss/spl/pm ... 29/9/2012.






Benarkah Begitu Belalang?


Teringat aku sebuah dialog
dalam filem Nujum Pak Belalang
yang menyentuh 

hati dan ... perasaan aku ini.

Dialognya:
"Dah aku katakan belalang
tapi engkau tak mahu dengar
aku dah kata jangan lawan
tapi kaunak juga lawan
sekarang! ... ,
apa dah jadi - belalang"

"Belalang oh belalang"

Kita berhenti di situ
jangan berganjak
matikan di dialog tersebut
dan kita renungkan
barang sejenak
kemuncak
dari dialog itu.

Apa yang kamu semua nampak?
Apa yang kamu semua paham dari dialog itu?

Bagiku
dan mengikut kefahaman
acuan aku sendiri
maksudnya:
Menyesal dahulu pendapatan
menyesal kemudian, tiada berguna lagi
dan janganlah kita lakukan sesuatu
dan baru hendak men
yesal
di tengah
pertengahan jalan.

"Tak ...gitu belalang?! ... ".

ss/spl/pm ... 30/9/2012.




Saturday, 29 September 2012

Bersyukurlah


HEBAT


Wau Ke Wow?


SEORANG PEMANCING IKAN


JANGAN DIUCAPKAN


TARIAN LAYANG-LAYANG


CINTA


NIKMAT


Hakikat Kerunsingan


Merenung jauh
hakikat kedunian
berbirat jelaga hati
berdaki dan basi
aku berlengging kehangatan
bertemankan kerunsingan, 
sehelai daun nipah
kutitik di uratnya

kugapai segumpal tembakau
tembakau bertinkan cap ayam
dan kugulung - kujadikan
sepuntung rokok bergulungan
di waktu angin petang
yang bahang - aku berdiang,
dan ... tatkala asapnya kuhembus
di angin kayangan
bergulung - bergumpalan
segenap ruangan
sambil menghitung
nasibku yang tak beruntung
penuh kurap berdugalan.

ss/spl/pm ... 29/9/2012.






Friday, 28 September 2012

Lelaki Itu?



Lelaki itu - adalah aku
berbogel menghampiri garisan waktu
setengah abad hampir berlalu
mencari rahsia hijabku ... ,
mencari sesuatu - di lembaran usiaku.

Di manakah aku?
Siapakah aku?
Dan kenapa aku adalah aku?
Semuanya celaru.

Destinasi kutuju - bisu
perhentian kutuju - celaru
sempadan kutuju - penjuru
hala kutuju - belenggu
terjelepuklah aku
di jalanan yang buntu.

Ahh! ... siapalah aku
akukah - aku?
Lelaki itu aku.

ss/spl/pm ... 28/9/2012.



PERGIMU ADALAH SENDUKU


DUA HATI


Masih Belum Terlewat



Mancis 
di tangan kananmu
untuk kaunyalakan api cintamu
yang akan membakar
gelora 
yang membara.

Pemadam api 
ada di tangan kirimu
untuk kaupadamkan api itu
sekiranya cintamu
terbakar
sebelum kaunyalakan.

Bersiap sedialah selalu.

ss/spl/pm ... 28/9/2012.



Ada Aku Kisah?



Penat sudah
aku buat kisah tak kisah
acuh tak acuh - buat-buat tak tahu sudah
ada aku kisah?

Dadaku terasa kian lelah
aku sendiri merasakan sungguh lelah
tak betah - tak bisa lagi aku betah
sanggah - tak guna aku menyanggah
ada aku kisah?.

Jiwaku resah - hatiku patah
kalbuku pasrah - bernanah
biarkanlah! ... biarlah aku di sini membuang mengah
buat melepas lelah yang menggunung resah.

Biarlah aku di sini ... aku tak kisah
aku nak tidur sebentar - tak bolehkah?

ss/spl/pm ... 28/9/2012.



AKU TAHU


SALAM ATASMU DAN ATAS KALIAN


AMPUNKAN AKU


TEMPAT TERINDAH


ADA KETIKANYA


AKU HANYA INGIN


Api Asmara


Santapan Minda


Cahaya Cintamu


Engkau Dan Aku Berbeda Resmi


Bicara Embun


Thursday, 27 September 2012

Senyumlah Seboleh-Bolehnya Kamu Senyumkan



Jangan kauizinkan air matamu berlinangan
jangan kauizinkan sesiapa pun melihatnya bergenangan
kelak terpampang segala macam jenis kelemahan
menjadi hidangan teman-teman dan para taulan
disindir nanti oleh jiwa gelap tidak berperi kemanusiaan.

Senyumlah selalu walau hatimu penuh kelukaan
dari menjadi santapan mata-mata yang sering mencuri pandang
menunggu masa dan ketika untuk menerjah sambil menerkam
seandainya dirimu kehilangan pedoman dan keseimbangan
terumbang ambing di dalam gelora tiada bertepian.

Senyumlah selalu seperti tiada apa yang ingin engkau risaukan.

ss/spl/pm ... 28/9/2012.


Tidak Mampu Aku Menyekanya



Butiran apakah ini
yang terbit di kelopak mataku
hangat membasah
bak air dari pergunungan
jatuh berlinang
bak air terjun Niagara
memeritkan mata
aku tersiksa.

Bergenang tidak mampu aku menyekanya.

ss/spl/pm ... 27/9/2012.


SELEPAS HUJAN


selepas hujan
melakar kenangan
pelangi hilang tatkala petang

pesona senda di pentas dusta
asyik terleka dibuai warna
akhirnya terlena mimpi tiada,

selepas hujan
rajuk tari si rama-rama
basah dedaun hilang debunga
tersusun rasa dalam jaganya
sayap indah tiada serinya
ingin mentari mengubat duka,

selepas hujan
tanpa tangkai berbunga cendawan
tanpa hijau dedaun keriangan
hanya memetik angan
mencurah harap menitip pesan
tentang basah batas waktu yang meresahkan,

ingin mentari mengubat rawan
akan kering selepas hujan
terpujuk si rama-rama dengan debunga
akan mewarna pelangi seluruh jagat raya
dan selepas hujan
ada sinar yang menawan.

~ Sekadar Catatan TintaMataPena~
::AlangEynna::
Sept 27, 2012; 4:45pm




lisa~jangan tenung lama-lama wajah nenek~


usah kauturut kata hatimu 
esok bukan milik kita sahaja
andai aku pergi dahulu

akan aku tinggalkan
sejarah suka duka kita berdua
dalam lipatan kedut di wajahmu

janganlah kaubermuram durja
pemergian aku pasti tiba
pintaku kausentiasa bersedia
telah tertulis di suratan kita
segala yang telah bermula
pasti ada akhirnya

kaupandanglah wajahku sepuasnya
mungkin esok telah tiada
setiap urat di wajah yang kaucinta
terlipat garis-garis sejarah kita
susah senang kita berdua
kita harungi bersama
andai terpisah jua akhirnya
kausimpanlah kenangan kita sebaiknya

kaulah wajah yang kucinta
peneman setiap nafas kita bersama
mengharung pahit getir tabah merona
menghuni teratak kecil yang kita bina
jika diberi peluang menentukan takdir kita
mahu diriku sehidup semati biarlah bersama
damainya mengharungi cinta 


sebuah anugerah paling berharga




lisa~siapa ingin bertemankan diriku~


inilah diriku di dunia nyata
suatu hari suatu ketika
kenapa...

tidak percaya?

jika panjang umurku
nantikan sahaja
masihkah boleh berkata-kata
berpijak di bumi nyata
menghirup udara yang sama
berkongsi suka dan duka

siapa masih sudi berteman bicara
lisa arif tidak pernah berkira
berteman biar berjuta
bercinta biar kepada suamiku sahaja
suami yang tercinta
semestinya tiada tolok bandingnya
akan kukisahkan tentang si dia
siapakah majnun yang kupuja
melayan diriku bagai permaisuri raja

berpijaklah di bumi nyata
manusia spesisku hidup bersederhana sahaja
walau tidak punya rupa
dan bukanlah kaya-raya
namun cuba kusantun budi bicara
moga hadirku tidak disalah terima
halaman puisi untuk kuluahkan kata-kata
suka duka yang kucipta
moga menjadi hiburan semata-mata

hadirku di laman maya
janganlah disimpan di hati semua
moga pemergian diriku nanti tiada tertinggal noda
biarpun hanya sekelumit cuma
maaf andai hadir coretanku mencarik rasa
diriku bukanlah si pujangga
yang bijak petah melontar kata-kata

lisa bakal menjadi nenek comel
moga semua sudi terima
~ahakss~~~♥




Petang Tadi



Petang tadi
aku ke lopakku sekali lagi
lopak yang aku miliki
lopak seiras gambar kukongsi ini
bersama joran 5 kaki
aku sandarkan rinduku kembali
mencuba nasibku untuk kesekian kali
setelah lama aku tinggali
aku lupai.

Kailku yang ada berkarat di kekili
menunjukkan telah lama tidak aku dampingi
namun petang tadi aku kembali uliti
demi mencari 
ketenangan di hati
melayan kerenah si ikan keli
rentapannya berselang-seli
si haruan aku rindui 
dagingnya yang enak ... itu yang aku hajati.

Keasyikan - aku rasai 
sehingga tak sedar senja menghampiri
kembalilah aku ke pejabat aku ini
demi mencari sesuap nasi
kepalaku sakit kembali.

ss/spl/pm ... 27/9/2012.


Opera Senja



Aku bertafakur sunyi
di dermaga senja aku menyepi
melepas lelah - berguni sebu menikam dada
menyingkap resah dari sketsa sebuah drama
lakonan hidup?
Para pelakonnya ... ramah di sisi.

Mengetuk rasa - bertepak bara kemenyan jiwa,
menilik hati - membida sepi - menyingkap sangsi,
berpijak? ... temanku berdiri.

Di senja ini aku mencari
bertafakurkan sunyi.

ss/spl/pm ... 27/9/2012.


HATI DAN CINTA


TERIMA KASIH SAYANG


Bayanganmu


Aku Bukan Merak Di Rimba


Gelodak Rasa Hidup Berkelana